RESENSI PERADABAN ISLAM

RESENSI BUKU

Nama Pengarang          : Drs. Fadil SJ., M.Ag

Judul Buku                   : Pasang Surut Peradaban Islam Dalam Lintas Sejarah

Tahun Terbit                 : 2008

Tempat Terbit               : Malang

Tebal Buku                   : xi + 292 Halaman

Penerbit                        : UIN Malang Press

Pada dasarnya, pembinaan peradaban islam berlangsung sejak Rasul pertama – Adam as- diutus Allah SWT untuk merintis tugas kekhalifahan di muka bumi.[1] Ini lah yang menjadi pembahasan yang terperinci dalam pembahasan bab ke tiga pada buku pasang surut peradaban islam dalam lintasan sejarah karangan Drs. Fadil SJ,M.Ag. Bab ini menjadi keistemewaan tersendiri dalam mengungkap pembinaan peradaban islam yang sesungguhnya sebagai salah satu materi khusus yang konstan dan tak terreformasikan.

Pembinaan peradaban islam itu terus berlanjut dan dan terus berjalan juga singkron dengan pertumbuhan dan perkembangan umat manusia…”Apa bila terjadi stagnasi pertumbuhan peradaban islam, maka Allah SWT mengirim rasul-Nya untuk meluruskan dan menyempurnakannya.” (Drs. Fadil SJ,M.Ag . 2008:87). Hal ini bertujuan demi terciptanya sebuah peradaban yang sesuai dengan kaidah-keidah islam atau sesuai dengan keinginan Allah SWT yaitu peradaban yang tersistematis dengan ajaran para nabi-Nya. Olehkarena itu, rasul diutus sebagai pembinaan dan sekaligus penyempurnaan terhadap peradaban islam terdahulu demi perbaikan peradaban islam selanjutnya. Begitu juga dengan Nabi Muhammad saw yang berfungsi sebagai pembinaan terhadap peradaban islam masanya dan penyempurnaan peradaban islam sebelumnya.

Nabi muhammad sebagai rasul yang terakhir berarti dalam pembahasan pembinaan peradaban islam ini sudah seyogyanya ada pemastian bahwa tidak ada penyempurnaan lagi terhadap peradaban islam setelah wafatnya Nabi Muhammad saw. Implikasinya, bahwa proses pembinaan dan penyempurnaan terhadap peradaban islam sudah mencapai klimaks dan sesuai dengan produk peradaban islam yang diinginkan oleh Allah SWT.

”Latar belakag pembinaan peradaban islam sebenarnya dimulai dengan objek kajian terhadap bangsa arab karena semua rasul yang diutus Allah SWT berasal di peradaban arab. Bangsa arab adalah keturunan Nabi Ibrahim as dari anaknya Ismail as. Oleh karena itu, peradaban bangsa arab dimana Nabi Muhammad saw hidup, adalah peradaban warisan nenek moyangnya, Ibrahim as yang merupakan seorang peletak dasar dan pembina peradaban islam.” (Drs. Fadil SJ,M.Ag . 2008:88)

Di antara unsur peradaban warisan Ibrahim as yang masih nampak dalam sistem dan lingkungan budaya bangsa arab adalah ka’bah. Ka’bah sebagai pusat kehidupan dan peradaban islam sejak zaman Nabi Ibrahim as, masih tetap ada dan dipelihara dalam lingkungan budaya bangsa arab, tetapi ciri-ciri keislamannya telah mulai pudar dan bahkan telah diliputi oleh praktik-praktik yang menyimpang dari kemurniannya.

Faktor geografis dalam pembinaan peradaban islam memiliki pemahaman bahwa, letak tanah arab sangat strategis, berada pada pusat dunia. Jazirah arab terbuka ke segala penjuru dunia, baik melalui daratan maupun lautan. Letak yang strategis mendukung peradaban islam yang dibina oleh Nabi Muhammad saw dalam lingkungan budaya bangsa arab, sehingga sangat memungkinkan untuk dapat lebih cepat menyebar keseluruh bangsa-bangsa yang ada disekelilingnya, dan selanjutnya merambah ke seluruh penjuru dunia.

Pembinaan peradaban islam juga terkait pada faktor politik yang menyelimuti bangsa arab itu sendiri… ”Dunia arab pada masa itu, secara politis senantiasa menjadi rebutan pengaruh anatara tiga kekuatan negara besar yang ada disekitarnya, yaitu romawi, persi dan abbessina.” (Drs. Fadil SJ,M.Ag . 2008:90) Ketiganya, secara silih berganti menguasai bangsa arab, sehingga dengan sendirinya kehidupan politik di dunia arab banyak dipengaruhi oleh ketiga kerajaan besar tersebut.

Dalam hal sosial budaya, kota mekkah sebagai tempat kelahiran Nabi Muhammad saw dan sekaligus sebagai tempat pertama Nabi Muhammad saw menyampaikan ajaran islam, dimana terdapat ka’bah sebagai lambang dan pusat kehidupan sosial budaya bangsa arab, juga merpakan pusat kehidupan perdagangan atau perekonomian dan sosial budaya umumnya pada masa itu.[2]

Di samping itu, bangsa arab juga memiliki keahlian dalam bidang sastra dengan para penyair yang terkenal.[3] Mereka sangat menghargai syair-syair yang indah dan penyair pun sangat dihormati demi menjaga menjaga kebanggan masyarakat. Situasi ini mendukung tumbuh suburnya peradaban islam yang bersumber dari Al-Qur’an, kitab suci yang memiliki nilai sastra yang cukup tinggi, bahkan mengatasi nilai sastra dari sya’ir-sya’ir bangsa arab.

”Selanjutnya, kebiasaan dan kekuatan daya hafalan mereka (baca : bangsa arab) luar biasa atas syair-syair arab, walaupun sebagian mereka belum pandai baca tulis, membuat keaslian Al-Qur’an tepelihara dengan baik.” (Drs. Fadil SJ,M.Ag . 2008:91)

Akan tetapi, dari segi keagamaan bangsa arab pasca Nabi Ibrahim as, adalah penganut yahudi dan nasrani. Akan tetapi, kepercayaan yang juga warisan Nabi Ibrahim as dan penerusnya ini telah dinodai dengan praktek-praktek yang diluar ajarannya. Praktek keagamaan ini telah mencapai tingkat kemusyrikan, yang ternyata menjadikan dasar bagi Nabi Muhammad saw untuk membudayakan islam di lingkungan budaya arab. Hal ini sesuai dengan fungsi Nabi Muhammad saw hanyalah meluruskan kembali dan menyempurnakan ajaran-ajaran agama yang telah ada tersebut.

Terus, menjadi sebuah pertanyaan besar bagaimana dengan masuknya islam ke bangsa arab ? bagaimana proses islamisasi peradaban bangsa arab tersebut ?

Islamisasi peradaban arab memiliki beberapa periode, dan untuk pembahasan periode pertama dalah periode mekkah antara tahun 610-622 M. Pada masa ini ada beberapa tahapan Nabi Muhammad saw dalam berdakwah untuk memberihkan tauhid dari unsur-unsur kemusyrikan.

Pertama, secara rahasia (sembunyi-sembunyi), dalam arti terbatas pada keluarga terdekat dan para sahabat, melalui pendekatan pribadi. Tahapan ini ditempuh secara hati-hati, agar supaya tidak menimbulkan keterkejutan di masyarakata. Namun demikian hasilnya cukup memuaskan, terbukti beberapa keluarga dan sahabat Nabi Muhammad saw memeluk agama islam…….Kedua, dilakukan secara resmi, artinya mengajak keluarga yang lebih luas dibandingkan keluarga yang pertama, terutama keluarga yang tergabung dalam rumpun abdul muthalib. Namun dikalangan mereka banyak yang tidak tertarik dengan islam, bahkan mereka menjauhi Nabi dan mengejeknya….Tahapan ketiga : dilakukan secara terang-terangan dan terbuka dihadapan masyarakat umum. Sebagai akibatnya, disamping banyak kaum quraisy yang masuk islam, terjadilah tindakan keras dan kejam dari kaum quraisy kepada Nabi Muhammad saw dan pemboikotan politik, ekonomi, sosial serta berbagai hinaan dan siksan….” (Drs. Fadil SJ,M.Ag . 2008:98)

Menurut ahmad syalabi, ada beberapa faktor yang mendorong orang-orang musyrik quraisy menentang seruan islam, yaitu :

  1. Persaingan dalam berebut kekuasaan, mereka menganggap bahwa tunduk kepada agama muahammad berarti tunduk kepada kekuasaan bani abdul muthalib.
  2. Bangsa arab hidup berkasta, penyamaan hal anatara kasta bangsawan dengan kasta hamba sahaya. Oleh karena itu mereka yang menguasai hamba sahaya merasakan keberatan terhadap ajaran yang dibawa Nabi Muhammad saw yang menyatakan persamaan hak.
  3. Takut dibangkitkan setelah mati, untuk mempertanggung jawabkan semua perbuatannya selama di dunia.
  4. taqlia kepada nenek moyang.
  5. memperniagakan patung, akan tetapi islam melarang menyembah patung, memahat dan menjualnya.[4]

Perlawanan kaum quraisy, baik secara lunak maupun kejam tetap dihadapi secara tegas oleh Nabi Muhammad saw dan pengikutnya, sehingga ajaran islam semakin dikenal oleh masyarakat luas. Jadi, proses islamisasi (pembinaan peradaban islam) pada periode makkah berarti, merombak unsur-unsur budaya yang sdah menjadi tradisi dan adat kebiasaan bangsa arab pada masa itu, dan bahkan perombakan terhadap praktek-praktek pemujaan berhala yang mereka anggap sebagai sumber hidup dan penghidupan kaum quraisy. Kemudian adat kebiasaan tersebut diarahkan dan diwarnai dengan nilai-nilai keislaman atau bahkan dirubah sehingga berbentuk budaya yang benar-benar islam.

Pada priode madinah pembahasan dimulai dari pencerahan Nabi Muhammad saw terhadap orang-orang madinah yang menziarahi ka’bah (di makkah). Sebagian mereka menyambut baik atas seruan dan ajakan Nabi Muhammad saw, yang pada gilirannya menyatakan masuk islam serta diikuti dengan perjanjian kesetiaan mereka kepada agama islam dan Nabi Muhammad saw ”…..perjanjian ini dikenal dengan perjanjian aqobah. Pada perjanjian aqobah I diikuti oleh 12 orang dan pada perjanjian aqobah II diikuti oleh 73 orang…” (Drs. Fadil SJ,M.Ag . 2008:102)

Adapun isi perjanjian aqobah I adalah :

” ubadah ibn thamit mengatakan pada perjanjian aqobah I : saya adalah seorang yang ikut dalam perjanjian aqobah yang pertama. Pada perjanjian ini kami telah berjanji kepada rasulullah bahwa kami tidak akan mempersekutukan Allah dengan sesuatu apapun. Kami tidak akan mencuri, tidak akan berzina. Tidak akan membunuhi anak-anak kami, tidak akan saling memfitnah, dan tidak akan mendurhakai Muhammad pada sesuatu yang tidak kami inginkan.” (Drs. Fadil SJ,M.Ag . 2008:102-103)

Sedangkan isi perjanjian aqobah II :

”Demi Allah, kami akan membela Engkau ya Rasul, seperti halnya kami membela istri dan anak kami sendiri. Sesungguhnya kami adalah putra-putra pahlawan yang selalu siap mempergunakan senjata. Demikianlah ikrar kami ya junjungan.” (Drs. Fadil SJ,M.Ag . 2008:103)

Dengan dua perjanjian qobah tersebut, mencerminkan kesiapan madinah untuk menerima kedatangan islam ke negri madinah tersebut serta melindungi keselamatan Nabi Muhammad saw sebagai pembawa misi agama. Dalam membangun negri madinah seperti anjuran islam dan kaidah-kaidah islam, Nabi Muhammad saw mengeluarkan memproduksi beberapa kebijakan agar diaktualisasikan demi membangun masyarakat islam di negeri madinah, anatara lain :

”Mendirikan mesjid sebagai prasarana menyatukan masyarakat islam berdasarkan semangat tauhid. Kemudian pas disaat kedatangan Nabi Muhammad saw yang berkebetulan di hari jum’at, maka bersama para sahabat beliau melaksanakan shalat jum’at yang pertama kali, dan dengan khotbah jum’at itulah yang kemudian dinyatakan sebagai proklamasi lahitrnya negeri islam yang berdasarkan atas prikemanusiaan (al-adatul insaniyah), al-Syura (demokrasi), persatuan islam (al-wadah al-islamiyah) dan persaudaraan islam (al-ukhuwah islamiyah).” (Drs. Fadil SJ,M.Ag . 2008:104)

Setelah pembangunan mesjid, Nabi Muhammad saw melanjutkan pembinaan persaudaraan (persatuan) kaum muhajirin dan anshar. Hal ini bertujuan agar terbinanya suatu solidaritas yang tinggi di kalangan umat islam madinah. Setelah itu dilanjutkan dengan membina dasar-dasar perekonomian dan ketahanan masyarakat madinah dengan jalan memerintahkan agar bekerja dan berusaha sesuai dengan keahliannya serta bekerja sama antara kaum muhajirin dan anshar. Beberapa kebijakan Nabi Muhammad saw dalam bidang adalah :

  1. 1. mengadakan perjanjian kerja sama dengan masyarakat yahudi.
  2. 2. memperluas lapangan kerja, dengan membentuk semacam satuan tugas yang berfungsi mengamati kemungkinan-kemungkinan terjadinya serangan dan gangguan terhadap kehidupan kaum muslimin.
  3. mengatur penggunaan harta kekayaan diantara kaum muslimin.” (Drs. Fadil SJ,M.Ag . 2008:106)

setelah pemantapan semua aspek diatas barulah Nabi Muhammad saw membina kesatuan dan ketahanan politik di madinah. Nabi Muhammad saw yang seorang Rasul, politikus, diplomat, panglima perang dan lain-lain merasa pembinnaan terhadap kesatuan dan ketahanan politik sangatlah perlu dan mendesak, maka dengan semua keahlian Nabi Muhammad saw membuat beberapa perjanjian dengan kaum yahudi yang akhirnya terkenal dengan konstitusi madinah yang merupakan menifestasi politik pertama dalam negara islam yang didalamnya digariskan dasar-dasar kehidupan politik, ekonomi, sosial dan militer bagi segenap penduduk madinah, baik muslim, yahudi maupun musirykin.

Isi perjanjian tersebut adalah :

  1. 1. ”Kaum yahudi damai bersama-sama dengan kaum muslimin; kedua belah pihak memiliki beberapa hak dan kewajiban untuk memeluk dan menjalankan agamanya masing-masing;
  2. 2. Kaum muslimin dan yahudi wajib menolong untuk melawan siapa saja yang memerangi mereka, dan mengenai kebutuhan keluarga menjadi tanggungan masing-masing;
  3. 3. Kaum muslimin dan yahudi wajib nasehat-nasehatnya dan melaksanakan kebaikan serta keuntungan bersama;
  4. 4. kota madinah adalah kota suci yang wajib dihormati oleh mereka yang terikat oleh perjanjian;
  5. 5. Jika terjadi perselisihan anatara kaum muslimin dan yahudi, sekiranya hal itu akan mengakibatkan hal-hal yang tidak diinginkan, maka harus diserahkan kepada Allah dan Rasul-Nya;
  6. Siapa saja yang tinggal di dalam kota atau luar kota madinah, wajib dilindungi keselamatan dirinya, kecuali orang dzalim dan bersalah, sebab Allah SWT menjadi pelindung orang-orang yang baik dan berbakti.” (Drs. Fadil SJ,M.Ag . 2008:107)

Dengan adanya konstitusi inilah masyarakat islam di madinah berkembang menjadi satu kesatuan politik yang kuat dan berdaulat. Sebagai tahapan selanjutnya adalah memperluas pengakuan kedaulatan dari kabilah-kabilah diluar madinah. Dengan mengikat perjanjian damai dengan mereka sekaligus memperluas jangkauan berlakunya konstitusi madinah.

Pembinaan lanjutan oleh Nabi Muhammad saw adalah pembinaan kesejahteraan sosial. Dengan adanya anjuran Nabi Muhammad saw untuk bekerja sesuai dengan keahlian masing-masing, maka terjadi sebuah masalah besar yaitu bertemakan keadilan dan kesejahteraan sosial. Dengan bimbingan wahyu Allah SWT, secara berangsur-angsur Nabi Muhammad saw dapat menyelesaikan tema masalah tersebut. Bimbingan wahyu itu anatara lain, perintah membayar zakat, puasa, dan berbagai aturan hukum yang berkaitan dengan pelanggaran hak, termasuk jinayat dan lain-lain.

Akhir proses pembinaan masyarakat di madinah berujung kepada pembinaan keluarga sejahtera dalam masyarakat islam. Sistem kehidupan kekeluargaan yang terdapat dalam masyarakat bangsa arab sebelum islam, adalah hubungan kekerabatan sukuisme (clan) keluarga dan bahkan setiap individu kehidupannya menyatu dengan keberadaan kehidupan suatu clan tertentu.

Setelah terbentuknya masyarakat islam dimadinah, kebiasaan-kebiasaan jahiliyah bangsa arab secara bertahap ditiadakan. Nabi Muhammad saw pun memperkenalkan sebuah sistem kekeluargaan dan kekerabatan yang baru sesuai dengan karateristik kemanusiaan manusia….”keluarga bukanlah dibentuk atas dasar paksaan, melainkan rasa sehingga mencintai anatara seorang lelaki dan wanita. Keduanya merupakan satu kesatuan yang saling melengkapi, suami bukanlah lebih penting dibanding istri begitu juga sebaliknya. (Drs. Fadil SJ,M.Ag . 2008:90). Oleh karena itu, islam menetapkan adanya hal-hak dan kewajiban yang harus dipenuhi secara seimbang dalam kehidupan keluarga itu.

Itulah semua aspek kebijakan yang dilaksankan oleh Nabi Muhammad saw demi membentuk negara atau masyarakat islam di madinah. Setelah semua hal yang diperjuangkan oleh Nabi Muhammad saw, maka tiba saat keberangkatan ke makkah demi mengambil kekuaaan makkah dan menyatukannya dengan negara islam di madinah.

Secara garis besar, Drs. Fadil SJ,M.Ag menggunakan bahasa campuran yang menarik bagi beberapa orang yang ternyata malah menjadi ”guyonan” bagi jritikus buku. Salah satunya adanya kata mungkin pada pointer pembahasan ke 2 paragraf pertama halaman 89 juga pemakaian tanda baca ”atau” pada kalimat terakhir pada paragraf yang sama menyebabkan keraguan pembaca atas buku pasang surut peradaban islam dalam lintasan sejarah terutama pada pembahasan BAB III PEMBINAAN PERADABAN ISLAM.

Hal ini masih dilanjutkan oleh Drs. Fadil SJ,M.Ag pada pointer pembahasan ke 4 pada paragraf kedua. Drs. Fadil SJ, M.Ag, menggunakan kata syair pada kalimat pembuka dan menuliskan kata sya’ir pada kalimat selanjutnya. Ini memunculkan persepsi bahwa ada perbedaan antara syair dan sya’ir di paragraf tersebut pada halaman 91 buku ini. Lebih menghebohkan pada halaman 95 buku ini, tepatnya paragraf kedua, Drs. Fadil SJ,M.Ag menuliskan Allah swt yang menurut penulis seharusnya Allah SWT.

Penulis merasa bahwa kesalahan huruf pada cetakan buku bisa saja bukan salah dari Drs. Fadil SJ,M.Ag secara penuh karena yang mencetak dan mengorbitkan bukanlah Drs. Fadil SJ,M.Ag melainkan pihak UIN MALANG PRESS. Ada ada kemungkinan kesalahan terjadi pada saat pengeditan buku dan evaluasi terhadap tulisan buku yang kurang maksimal dari pihak penerbit.

Sebagai sebuah buku, terkhusus pembahasan BAB III ini, penulis meras tergugah dengan kelengkapan bahan materi Drs.Fadil SJ,M.Ag. dilihat dengan dilengkapi beberapa catatan kaki dan kutipan, terlebih kutipan mengenai konstitusi madinah atau sering juga disebut dengan piagam madinah yang ada pada halaman 107 buku ini. Bagi penulis, piagam madinah atau konstitusi madinah sangat lah susah untuk mencarinya sesuai dengan tata bahasa aslinya, tetapi dibuku ini memaparkan dengan jelas isi konstitusi madinah tersebut. Sebuah apresiasi yang tinggi penulis berikan kepada Drs. Fadil SJ, M.Ag yangmemberikan pencerahan kepada penulis dalam mendalami materi peradaban islam dalam buku ini.

Sesuai dengan pengantar yang ditulis oleh Drs. Fadil SJ, M.Ag bahwa buku ini bermula dari diktat-diktat yang ada, maka sudah sepantasnya buku ini dipergunakan oleh para mahasiswa islam secara umum dan mahasiswa Tarbiyah secara khusus. Pembahasan yang memperlihatkan secara kaffah mengenai pasang surut peradaban islam dalam lintasan sejarah menjadi nilai positif tersendiri bagi para mahasiswa yang menggunakan buku ini sebagai bahan kuliah tambahahan selain materi khusus sejarah peradaban islam karangan dan produk lain. Semoga para dosen, mahasiswa dan masyarakat juga aktifis muslim se-indonesia dapat mempergunakan buku ini sesuai dengan tugas dan fungsi buku ini diterbitkan.

REFERENSI

Fadil SJ,M.Ag,Drs. Pasang Surut Peradaban Islam dalam Lintasan Sejarah.UIN MALANG PRESS. Jogjakarta.2009


[1] Q.S al-Baqarah: 30

[2] Drs. Fadil SJ,M.Ag.Pasang Surut Peradaban Islam dalam Lintasan Sejarah. UIN MALANG PRESS 2008:91

[3] Drs. Fadil SJ,M.Ag.Pasang Surut Peradaban Islam dalam Lintasan Sejarah. UIN MALANG PRESS 2008:92

[4] Ahmad syabali.Sejarah Peradaban Islam Jilid I. 1992:87-90

About these ads

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d blogger menyukai ini: